TIPS MENGIRIM CERPEN

Prakata : TIPS INI sudah pernah diposting di blog Sang Cerpenis, tetapi saya pindahkan ke blog ini aja. Biar para murid bisa mempelajarinya. Mau tahu tipsnya? Simak yang satu ini!

– Biasanya sebelum mengirim sebuah cerpen, saya akan membeli majalah yang menjadi target saya. Saya baca dan pelajari cerpen yang dimuat di majalah itu. Dari situ, akan terlihat cerpen jenis apa yang disukai redaksi majalah itu. Tapi, jika ternyata cerpen saya berbeda genrenya dengan cerpen di majalah itu, maka saya akan menunda pengiriman cerpen. Setidaknya, sampai saya sudah menghasilkan cerpen dengan genre yang sama. Secara kalau genrenya beda, sebagus apapun karya kamu, belum tentu dimuat.

– Perhatikan persyaratan yang biasanya tercantum di halaman awal majalah. Misal :
Jumlah halaman, jumlah karakter, spasi dsbnya.

– Paling bagus kalau mengirim cerpen via e-mail (dari sisi editor : lebih mudah mengeditnya, dari sisi penulis : lebih hemat biaya dan lebih praktis). Tapi tidak semua majalah mau menerima cerpen by e-mail. Jika demikian, mau nggak mau cerpen harus di print dan dikirim via pos.

Boleh juga kalau kamu telpon ke kantor redaksi majalah ybs, tanya apakah ada alamat e-mailnya (kalau kamu memang lebih suka ngirim by e-mail tapi tidak tahu alamat e-mailnya/tidak tercantum di majalah).

– Untuk cerpen yg dikirim via pos, harus diprint di kertas yang bersih (bisa folio
atau A4, tergantung persyaratan). Jangan bolak balik ya. Masukkan cerpen kamu
ke amplop coklat panjang. Jangan dilipat. Kesannya tidak rapi.

– Di halaman akhir cerpen cantumkan nama jelas, alamat lengkap, nomor ponsel/telpon rumah, nomor rekening. Kalau mau pake nama samaran boleh saja tapi jangan lupa cantumkan juga nama jelas kamu (nama yg sesuai dengan nama di rekening kamu, agar pihak redaksi gak bingung saat ngirim honor).

– Pengiriman yang dilakukan via email tidak usah pakai kata pengantar segala.
Editor sudah cukup sibuk. Jangan ditambah kesibukan baru buat baca kata pengantar kamu. Tapi jangan lupa tulis subjek : CERPEN atau FIKSI (liat persyaratannya, apakah harus tulis cerpen atau fiksi). Kata pengantarnya cukup :TERLAMPIR. Lalu cerpen yang kamu simpan di word, kamu attach aja.

– Cek lagi, apakah sudah berhasil dikirim. Kalau belum, coba lagi. Karena kadang-kadang ada majalah yang inboxnya sudah penuh cerpen tapi belum dibersihkan.Saya sering tuh mengalami yang kayak gini. Failure terus. Kalau masih belum bisa juga, tunda pengiriman 2 atau 3 hari.

– Jika masih gagal juga (undelivered terus) lebih baik telpon ke redaksi majalah
ybs. Tanya apakah ada alamat email lain? Atau, tanya aja kenapa gak bisa ngirim
cerpen by email. Barangkali, alamat email sudah ganti. Memang kesannya niat banget ya. Tapi, kalau mau jadi cerpenis yaa…harus ada perjuangan dong.

Nah, kalau cerpen sudah berhasil terkirim, kamu tinggal tunggu deh!

Masa menunggu ini paling menjemukan. Pernah cerpen saya yang sudah setahun dikirim baru dimuat. Capeeee deh! Makanya, sebaiknya setelah kirim, lupakan saja. Kalau makin ditunggu dan diharapkan terbit, malah jadi bete sendiri.

Tapi supaya tidak terjadi pengiriman ganda (satu cerpen dikirim ke 2 majalah) lebih baik kamu buat catatan di notes atau di ponsel. Misal : cerpen berjudul AAA dikirim ke majalah C, cerpen berjudul BBB dikirim ke majalah D). Kalau mau lebih detail, boleh juga ditulis tgl pengirimannya. Karena biasanya….kalau sudah lewat 3 bulan tapi tidak ada kabar dari redaksi, berarti cerpen kamu gak dimuat. Walaupun tidak selalu begitu.

Kalau cerpen kamu dimuat, biasanya 2 minggu sebelumnya akan diberitahu by phone or email. So, rajin-rajinlah ngecek email. Saya pernah nggak ngecek email lantaran pergi melancong selama 3 minggu. Tau-tau, honor udah masuk ke rekening. Saya jadi kelimpungan deh mencari majalah yang memuat cerpen saya itu.

Secara nggak semua redaksi mau mengirimkan majalah yang memuat karya kita, maka sebaiknya kalau ada pemberitahuan by phone tentang cerpen kita yang akan dimuat, jangan lupa tanya di edisi berapa? Supaya kamu bisa membeli majalah itu dan gak kehabisan.

Ada juga sih, redaksi yang royal dan mau ngirimin majalah yang memuat karya kita. Tapi, kadang-kadang mereka juga kehabisan stok.

Well, itu aja tips dari saya. Selamat menulis cerpen!

25 Comments »

  1. 1
    buwel Says:

    makasih ibu…..tapi murid ibu bukan cuman well lho….heheheheheeh

  2. 2
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    buwel…buwel…lama2 kamu jadi murid kesayangan ibu nih. abisnya, rajin banget sih hadir di kelas. :S

  3. 3
    lintang Says:

    bu guru saya daftar jadi murit baru ya!

  4. 4
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    boleh kok Lintang.😀

  5. 5
    buwel Says:

    Duuuhhh ada murid baru lagi ya….selamat datang lintang😀

  6. 6
    Anazkia Says:

    Waduh, status anak emas sudah berpindah tangan😕 duh, iri nih sama Buwel :@Bu Guru, makasih banyak yah… Ini bener2 gak pelit bu guru ngasih info🙂

  7. 7
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    kamu tetap anak emas juga kok, Anaz. ada 2 orang nih yg jadi anak emas. satu mas 24 karat, satu lagi 10 karat. :))

  8. 8
    classically Says:

    Terima kasih atas informasinya..Saya mau tanya, kalau cara mengajukan puisi2 apakah caranya sama..?u/ cerpen saya mengalami masalah dlm perbendaharaan kata2, Bu..Tdk cocok u/ remaja, namun sulit jg menembus harian spt Kompas..Bgmn baiknya ya..?salam kenal,classically

  9. 9
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    @clasically : sama aja kok. puisi juga gak beda jauh cara mengirimnya. pelajari dulu puisi yg dimuat di majalah ybs, baru kamu kirim. krn kalo beda gayanya, bisa ditolak.cerpen apa yang kamu buat? kalo bukan untuk remaja, apakah temanya untuk keluarga/wanita? mungkin bisa dikirim ke femina, chic atau majalah Sekar.

  10. 10
    Seti@wan Dirgant@Ra Says:

    Boleh nggak aku sebangku dengan Buwel,… biar ketularan jadi murid kesayangan.

  11. 11
    Seti@wan Dirgant@Ra Says:

    Aku anak perak aja yah bu guru?

  12. 12
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    @setiawan : boleh2…anak perunggu kali ya? ha haha….

  13. 13
    MPH and Yaman community Story Says:

    makasih mbak sarannya saya sudah coba kirim via email ke kompas tapi ditolak hehhe…tapi tetap semangat…

  14. 14
    MPH and Yaman community Story Says:

    oh iya mbak. share juga donk majalah-majalah yang mau menerima kiriman via email juga syarat-syaratnya.. biar kita bisa ikut coba kirim ke sana.. makasih..

  15. 15
    Sang Cerpenis bercerita Says:

    @mph : oke. nanti ya saya posting.

  16. 16
    reni Says:

    Telat baca sih… tapi ilmunya kan gak basi ya? hehehe

  17. 17
    MehmedIkhlash Says:

    Terima kasih buanget atas tipsnya, ini sangat – sangat – sangat – sangat – sangat berguna bagi kami. Makacih ya . makaci lho and makacih deh.

  18. 18
    Nadia Fridasaniya Azaria tentang hidupnya Says:

    attach file gimana caranya?

  19. 19
    KASTA_New Says:

    kasih tau dnk alamat redaksi yg membutuhkan puisi?????/

  20. 20
    si jelek Says:

    buuu daftar jadi anak murid nih… diterima ngak yahh :O

  21. 21
    -Gek- Says:

    Adaowww.. telat yah pendaftaran murid baru? Sebangku ama sapa aja boleh deeehhhh!!!(maksa!)Gek udah pernah komen ke post yang sama Mbak, tapi belum Mbak jawab…. hua hua hua(tersedu2 lagii..)Apa AMAN langsung pakai acara menaruh nomer rekening gitu??? Serius mbak, aman??(ragu-ragu banget!)dijawab dounk, bu guruuuuuu..🙂

  22. 22
    Anonymous Says:

    makasih..bener tuh..aku udah ngirim cerpen yg sebelumnya udah aku kasih ke temen-temen dulu buat d'nilai..mereka bilang bagus..jadi aku kirim aja ke majalah..tapi lama banget..sampai sekarang belum ada konfirmasi…emang belum 2 minggu sih..hehehehehe…tahu lebih banyak enggak alamat email redaksi majalah yg nerima cerpen dari email

  23. 24
    Anonymous Says:

    aku ngirim cerpen kok ga' dimuat2 sich?! knp ya?

  24. 25
    Anonymous Says:

    cara ngirim cerpen via email gimana???????


RSS Feed for this entry

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: